oleh

Pelatihan Kurikulum Merdeka Diikuti 120 Kepsek se-Beltim

BELITUNG TIMUR, pradivanews.com – Sebanyak 120 orang Kepala Sekolah (Kepsek) Sekolah Dasar (SD0 dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) di lingkungan Pemerintah Kabupaten Belitung Timur (Beltim), Senin 912/09/2022), mengikuti Pelatihan Penguatan Kompetensi Kepala Sekolah dalam Implementasi Kurikulum Merdeka di Auditorium Zahari MZ Manggar, Kabupaten Beltim.

Kurikulum Merdeka adalah kurikulum yang bertujuan untuk mengasah minat dan bakat anak sejak dini dengan berfokus pada materi esensial, pengembangan karakter, dan kompetensi peserta didik. Dimana inti dari Kurikulum Merdeka yakni merdeka belajar.

Baca Juga: Peringati HKGN, Bupati Beltim Edukasi Kesehatan Gigi ke Sekolah Dasar

Plt Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kabupaten Beltim Hendriyani (Hendri) mengatakan, pelatihan Kepsek ada 6 angkatan yang terdiri dari 20 orang pada setiap angkatan.

“Angkatan 1 dan 2 untuk penyelenggaraan pelatihan terhitung hari ini 12-16 September 2022, angkatan 3 dan 4 pada 17-21 September 2022, 5 dan 6 pelaksanaan 24-28 oktober 2022. Pembelajaran akan dilaksanakan secara klasikal (tatap muka) selama lima hari kerja dengan lima puluh jam pelajaran”, jelas Hendri.

Baca Juga: Prangko Seri Geopark Pulau Belitong Diluncurkan Kemenkominfo dan Pos Indonesia

Pihaknya menurut Hendri berharap agar pelatihan tersebut dapat dimaksimalkaan oleh para peserta agar implementasi Kurikulum Merdeka dapat diadopsi dan diadaptasi oleh para pengajar yang ada pada setiap tingkatan.

“Kiranya dapat dimaksimalkan, sehingga proses pelatihan dapat dilakukan secara seksama dengan harapan bahwa pelatihan ini dapat kita lakukan dengan sebaik-baiknya”, harap Hendri.

Sementara itu, Bupati Beltim Burhanudin (Aan) menjelaskan melalui penguatan intelektual Kepsek atau Guru dalam Kurikulum Merdeka Belajar, para guru akan lebih memahami fungsi edukasi pada implementasi mengajar.

Baca Juga: Penerapan Teknologi dalam Dunia Pendidikan

“Karena penguasaan terhadap ilmu pengetahuan, fakta terhadap kondisi krusial masyarakat terhadap pengembangan ilmu pengetahuan teknologi dan penguasaan terhadap tekhnologi sendiri di dalam penerapan KBM-nya itu kan dituntut, baik itu Kepala Sekolah maupun para guru”, sebut Aan.

Aan berharap, dengan Pelatihan Penguatan Kompetensi Kepsek ini segala ilmu dan pengetahuan yang diberikan oleh para narasumber dapat diserap dan diaplikasikan secara optimal.

“Kita berharap melalui pelatihan ini para guru betul-betul bisa memahami akan konsep dari Kurikulum Merdeka. Mari kita bergandengan tangan mencerdaskan anak bangsa. 2045 kita akan menyongsong generasi muda, generasi emas indonesia”, pungkas Aan. (len)

Baca Juga: IKMB Pulau Bangka Terima Kunjungan Siswa SMA Negeri 3 Pangkalpinang

judul gambar